Thoughts Du Jour: Selepas Masa Kuliah…

Akhirnya saya nulis blog lagi. Kalo baca dan mau komen, bacanya sampe selesai yah. Hehe.

Nggak kerasa masa kuliah S1 saya udah selesai.

((( nggak kerasa )))

Padahal harusnya kerasa banget, secara total masa kuliah saya itu 4,5 tahun plus 1 tahun cuti akademik karena kabur ke Jepang. Hahaha. Iya, saya emang nggak ngebut kok kuliahnya. Tapi beneran, buat saya, masa kuliah itu berasa cepet banget dan super enjoyable. Gimana yang kuliahnya 3,5 atau 4 tahun aja ya? Bisa jadi berasa sekedipan mata aja mungkin. Yah, padahal tahun lalu saya inget sempat kuatir dan gemes sama skripsi yang kayaknya nggak habis-habis revisinya. Saya juga inget, baru aja dua bulan lalu saya masih ada di fase bangun-mandi-ke perpus sampe tutup-balik-tidur lagi dan waktu itu saya sering banget ngelamun pas pulang naik gojek malem-malem ngelewatin lampu-lampu kuning dramatis di sekitar GSP. Saya mikir “Kapan ya skripsi ini kelar? Kok kayaknya lambat banget ya progresnya…” Apalagi DPS saya (Ibu A) termasuk dosen muda yang perfeksionis abis! Hihihi. Biasanya, mahasiswa yang skripsinya disidang sama beliau, apalagi yang dibimbing sama DPS yang ‘santai’, bakal ketar-ketir karena bliyo neritik biyanget (detail banget). Bayangin aja, kita pernah berdebat alot perihal penulisan Dipanegara vs Diponegoro dong! Padahal menurut saya itu bukan bagian penting di skripsi saya. Hehe, tapi begitulah si Ibu. Karena sikap neritik bliyo itu jugalah saya jadi belajar banyak selama 2 semester nulis skripsi ini. Matur nuwun sanget, nggih, Bu.

Sekarang balik lagi ke topik selepas masa kuliah. Dulu saya pikir setelah skripsi selesai, hati ini bakal plong gitu loh. Saya pikir kalo derita revisi itu udah selesai, otomatis hidup saya lebih cerah dan bahagia. Ada benernya sih, tapi nggak sepenuhnya plong juga ternyata. Selain direpotkan proses pasca sidang yang cukup rempong (setengah bulan sendiri ngurusnya, bok!), ternyata kegalauan saya berlanjut dengan wujud yang lain: Galau job-seeking. Sebetulnya karena saya ini semangat banget mengejar kesempatan, dari tahun lalu saya udah mulai ngelamar-lamar kerjaan. Beberapa yang saya lamar itu perusahaan Jepang yang emang mulai seleksi berbulan-bulan sebelom kandidatnya lulus, beberapa lainnya itu program MT yang proses rekrutmennya biasanya memang sampe 6 bulanan. Tapi syukurlah, semuanya belom jodoh. Hehe.

Selepas daftar sidang, saya mulai serius ngelamar kerjaan. Sejak beberapa bulan lalu saya mantep banget pengen ngelamar di bidang market research, bukan HR yang umumnya diincar lulusan psikologi. Setelah baca-baca banyak sumber, saya merasa skill dan kepribadian saya lebih cocok buat tipe pekerjaan riset kayak MR ketimbang HR. Walaupun sebetulnya saya lebih familiar dan cukup enjoy melakukan pekerjaan HR, saya memutuskan untuk mencoba peruntungan di dunia MR. Petualangan (dan kegalauan) ini saya mulai dengan melamar ke beberapa konsultan MR besar di Indonesia. Sayangnya, lowongan pekerjaan ini memang nggak banyak, apalagi yang di consultant-side. Padahal turnover-nya tinggi lho! Hmm. Selain itu, sepertinya awal tahun memang belum begitu banyak lowongan yang dibuka. Dari 4 perusahaan yang saya incar, saya sudah dipanggil oleh 2 di antaranya. Perkembangannya sampai sekarang? Perusahaan 1 menyatakan saya lolos tahap pertama, tapi sebulan berlalu dan belum juga dipanggil untuk tahap kedua. Sementara itu, perusahaan 2 sudah memproses saya hingga tahap akhir, tapi tiga minggu berlalu dan belum juga ada kabar. Hiks.

Di saat menunggu dalam ketidakpastian begini, tentu saya jadi mempertimbangkan dan membayangkan banyak hal. Opsi yang tadinya sudah saya kerucutkan, pelan-pelan saya pikir ulang dan saya lebarkan lagi. Bahkan sekarang dorongan untuk banting setir ke dunia non korporat jadi menguat lagi. Kebetulan ada jalur beasiswa yang pas sekali sama minat dan ‘panggilan jiwa’ saya sekarang. Hehe. Pake tanda kutip soalnya saya sendiri masih ragu. Kacaunya, Ibuk DPS (dan hati kecil saya tiga bulan lalu) juga mendukung saya untuk mencoba daftar beasiswa itu. Duh dek. Saya sih senang punya lebih dari satu pilihan. Itu artinya saya diberi banyak kesempatan, toh? Tapi sekarang ini rasanya seperti berdiri di persimpangan jalan. Kalau ke kiri, dua tahun ke depan kayaknya saya nggak akan menoleh ke ‘jalur kanan’ lagi. Kalau ke kanan, dua tahun ke depan pun rasa-rasanya saya nggak akan kepikiran untuk menoleh ke ‘jalur kiri’ lagi. Dua-duanya pilihan yang (terlihat) asyik, tapi kayaknya bakal membentuk saya jadi 2 pribadi yang betul-betul berbeda.

Hmmmmph. Aku kudu piye, tuips?

photo25252020160311005613626

P.S. Iya, saya baru kelar S1. Kenapa? Karena ‘jalur’ saya beda dari kebanyakan orang di Indonesia. Kenapa ‘jalur’ saya beda? Nah, cerita itu bisa jadi 1 blog post sendiri. Pankapan saya tulis deh. Hehehe.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s